Karma

Ih, judulnya berat amat yah? Hihi. Ga deh, ga bermaksud sok religius atau apa pun. Gue sendiri sejujurnya juga orang yang bisa dibilang jauh dari religius atau malah ga religius sama sekali. Tapi gue selalu percaya kalo karma itu ada. If you do good things, you will get good things in return, dan sebaliknya.

Semalem, tiba-tiba dapet bbm dari ex temen kantor yg udah lama bgt ga pernah contact. Mungkin sejak gue resign belum contact lagi. So, si ibu ngabarin, “Non, kamu tau si ibu itu skrg dirotasi?” lha piye mau tau bu, wong udah hampir ga pernah contact sama org kantor lagi kok. Dalem hati gue, thank God, kalau akhirnya terbukti apa yg gue ngmg itu bener. It takes time buat sampe hal ini terjadi. Gue bukan seneng atas kacaunya karir seseorang, tapi gue bersyukur karena omongan yang selama ini gue infokan ke boss ternyata bener adanya. Boss lebih percaya sama orang yang baru kerja sama dia, drpd gue yg udah mengabdi lebih dari 3 tahun dari ikut migrasi ke surabaya, hunting apt sampai jadi shadow teacher buat anaknya dll. No, gue bukan minta diistimewakan, tapi kalo memang my boss bilang dari awal dia percaya gue dan expected gue untuk info ke dia apa yg terjadi di luar ruangan dia, ya gue lakuin itu. Kalo emang kenyataan yang terjadi di luar ruangan dia hal yang buruk, masa gue harus tutup2in dan ngarang yang baik aja? Anyway I was there to protect my boss, tapi at the end, kejujuran itu ga selalu berbuah baik. Dan gue ga pernah nyesel untuk menjadi diri sendiri selama gue kerja disana. Ga pernah menjilat-jilat pant*t boss2 disana kaya yang lainnya. I was just being me.

Oh well. I learned my lesson, and now I am happy what I said is proven correct. Gue memilih untuk mundur karena gue ga suka drama dan politik kantor dan memilih untuk diam setelah semua yang gue lakuin jadi boomerang buat gue. Dan skrg, boomerangnya mental ke orang orang yang jahat sama gue yah ternyata?

Karma does exist, friend, so be careful of what you do!

Advertisements

Passion

Setting: salah satu kelas waktu gue masih di foundation menjelang kuliah dan lagi membahas masalah “Passion”. 

Teacher: Do you know what is passion? And what is your passion?

Gue: my passion is cooking. “Gue menjawab dengan cepat, tanpa banyak pikir panjang”

whole class was laughing at me. HA!

Apa yah yang salah dengan masak? Saat itu gue ngerasa, ih, kok diketawain? dan gue jujur, amat sangat malu diketawain sama temen2. Apalagi semua temen baru, dan gue satu-satunya orang Indonesia di kelas saat itu. Tapi seiring dgn jalannya waktu, gue bangga dengan passion gue, dan gue happy karena gue tau apa yang gue suka dalam hidup gue.

Waktu interview masuk kerja, salah satu pertanyaan dari yang interview (yang ternyata adalah CEOnya) adalah:

What is your hobby?

dan lagi, gue jawab dengan yakin COOKING. Orang itu ketawa saat itu, tapi setelah gue diterima kerja, gue jadi sekretaris Beliau, dan saat ada chance ngobrol berdua sama boss gue, salah satu nilai plus gue karena gue punya hobby yang sama dengan dia, dan gue bisa jawab dengan confident. See? Nothing is wrong sama kegemaran memasak kan?

Dulu kecil, kalo masuk dapur pasti diomelin sama mama dan my nanny. Tapi gue selalu hobby curi2 masuk ke dapur, ngegeratak. Waktu sodara2 yang lain dihukum ikut kerja ke pabrik atau bersih2 rumah, gue milih dihukum buat masak aja. Hukuman yang gue suka tentunya 🙂 Sampe kuliah pun, kalo mama lagi mampir ngeliatin anak2nya, mama suka ngomel “Aduh, anak mama ini kuliah finance apa masak sih? Kok bukunya lebih banyak buku resep?”

Hehehe. Gitu deh, Mam. tapi dulu kan dengan uang saku terbatas, jadi lah gue cuma beli buku resep yang bener2 gue suka, dan mostly lg sale. dan sampe sekarang, koleksi resep gue terus nambah. Padahal ya kalo dipikir2, buku2 itu cuma diliat2, dipraktekin jarang. Kalo mau masak, lebih sering google cari resep, atau ga diintip aja gitu buku resepnya, ga pernah dipelototin sampe dihafalin gitu. Sekarang, mama malah kayanya seneng anaknya ada yang hobby masak. Sekarang malah suka ngobrol sharing resep. Mam, kayanya ini lebih enak kalo gini, eh Mam ternyata ya bikin itu tuh gini caranya, atau.. Mam, kenapa kita ga coba kaya gini aja bikin ininya? conversations kaya gitu antara gue dan Mama amat sangat sering terjadi loh. Seneng rasanya 🙂

Mungkin di satu sisi, Mama kecewa ya gue memutuskan buat resign dr kerjaan gue dan milih untuk jadi ibu rumah tangga masak di dapur ngurus suami dan sesekali terima pesenan makanan. Tapi setelah dijalani, Mama mulai ngeliat, kalo memang hidup gue akan lebih ceria dan stress free kalo kerja di dapur daripada di depan komputer. Dan akhirnya Mama bilang “kalo emang itu cita-cita kamu, ya go ahead. Mama dukung” Ah senangnyaaaa!!

Now, mama tiap telepon pasti nanya “stok ikan belida masih banyak ga?” Takut anaknya ada pesenan dan stok ikan ga ada. Thank you Mom for letting me being me. I am nothing without your support, I wouldn’t have the skills if it is not because of you and Yukpar *my nanny*.

I will make you proud in other way. It doesn’t have to be me wearing suit, right?

Freak

Belakangan, suami dan temen-temen selalu ngomong kalo gue itu freak. Ih, nyebelin yah dengernya? Biasa kan seseorang dipanggil freak itu kalo gimana gitu. Mau tau kenapa gue tiba-tiba sering dibilangin freak? Soalnya setiap hari minimal sehari sekali gue nimbang berat badan. Haha. Yes! Terserah orang mau ngomong gue begeng, ceking, kaya tengkorak, kaya nenek2, I do NOT care. Yang pasti gue lagi tidak merasa nyaman dengan ukuran badan gue. Jadi, gue disini hanya berusaha menyenangkan diri sendiri, bukan menyenangkan mata orang lain.

Kenapa gue mau hilangin beberapa kilo di badan gue, pasti ada alesan dong yah, bukan asal2an mau sok kaya peragawati. No, engga ada kepikiran kesana sama sekali, cukup sadar diri kalo gue ga ada kualifikasi buat sampe kesana. Dari dulu gue punya masalah dengan sakit lutut dan pinggang, dari dulu dokter selalu bilang kalo gue harus maintain berat badan gue buat jangan terlalu berat dan jangan naik lagi. Saat itu berat badan gue di kisaran angka 44-47 kg, dan dokter di Canada bilang cukup. Gue berhasil maintain berat itu sampe masa single gue berakhir 😛 Setelah merit, iyak, meroket drastis. Di rumah ga ada timbangan, di Indonesia banyak makanan enak tanpa harus bersusah payah google resep, coba2 resep sampe enak dan baru bisa makan enak. Disana mau makan enak aja harus cape dulu, gimana mau gendut ya? Disini? Mau makan enak, tinggal google cari alamat, meluncur deh. hahaha. Kacaw!

Jadi inget yah, pas mau resepsi, udah fitting baju dr bbrp bulan sebelumnya, bridalnya udah bilang, “udah last fitting ya, jangan gendut lagi” tau2nya… pas H-4, bajunya sempit, begitupun jas suami. Untungnya pas fitting, gue ga pake korset, jadinya pas hari H tinggal pake korset, jadinya muat deh gaunnya. what a crazy couple we are!

Jadi, alesan pertama itu karena mau jaga supaya pinggang dan dengkul ga semakin parah. Dengkul skrg sih udah bole dibilang 95% sembuh ya, tapi kalo pinggang itu sulit. Makanya, jangan sampe nanti dengkulnya kumat, better gue kurusin sedikit.

Alesan kedua, metabolisme menurut, dan badan jadi bleber. Ih, umur ga bisa dibohongi yah, berasa banget perut kok ya cepet gede. Lengan pun begitu. apalagi PIPI, itu sih dr dulu juga udah bulet. Makanya mau kurusin dikit biar perutnya bisa rata sedikit. sedikiiiittt aja deh, udah tau deh ga mungkin bisa kaya dulu lagi. Tapi kan kalo bisa rata dikit, at least ga malu2in ya kalo pake baju ketat. Efek sampingnya, sekarang jadi ga berani pake kaos2an kecuali yang gombrong gitu. Malu bok.

So far, gue udah menjalankan perampingan ala gue ini hampir 2 bulan, dan beratnya udah turun hampir 3 kilo. Tapi kayanya sejak mbak mudik, beratnya naik lagi, soalnya ga masak di rumah, makan keluar terus jadi ga bisa dijaga deh mulutnya. Sekarang mbak udah balik, kayanya udah mulai bisa lagi deh masak di rumah buat makan malem, kecuali lagi ada pesenan pempek ya, itu wassalam deh, gue ga sanggup buat masak lagi. Gue sih ga pernah ngoyo yah kalo diet. Tapi yang paling menolong, karena gue di apartment selalu sendirian, kalo siang gue suka males makan siang. Palingan pagi ngopi dan makan oatmeal, siang cuma ngemil aja, satu risol atau satu roti, udah cukup. Nah malem makan secukupnya aja. Diusahain kalo malem jangan makan nasi, kalopun nasi ya nasi merah atau gak nasi merah campur putih. Kalo sempet gym ya gue akan gym, dan berusaha bakar minimal 100 kalori, gym nya juga paling 20 menit aja itu.

I am still 1 more kg to go. So call me freak if you’d like, but I do not care 😀

Balada Mbak Mudik – Tamat

Yay!! Akhirnya Mbak (hampir) kembali!! tepatnya besok Mbak udah masuk lagi. Sebenernya sih Mbak bilangnya tanggal 6, yang seharusnya berarti kemarin ya dia masuk lagi. Tapi yang namanya jarang pulang kampung, jarang liat ibunya, pasti kalo cuma mudik 10 hari kurang nendang ya rasanya. Jadinya amat sangat gue maklumi. Soalnya gue sendiri yang belakangan mudik sebulan sekali aja, seminggu ga berasa cukup tuh buat bersenang2 sama Mama. I love you, Mom!! So, jadi lah kemarin ada sms dr Mbak…

Bu, maaf ya saya mleset pulangnya, besok saya baru pulang

Okay deh Mbak, gpp asalkan balik sehat dan selamat ya. Dan tadi Mbak udah sms, kalo besok dia masuk, tapi request masuk jam 10 aja (biasa jam 7:30), soalnya masih capek. Okay, no problemo Mbak. ga kebayang itu pant*t teposnya kaya apa ya naik bis berjam-jam :p Berarti besok Mbak masuk, anak toko juga ada 2 yang masuk lagi. Rame deh!

How’s life tanpa Mbak? so far so good, but today is totally miserable. Dari bangun kesiangan, soalnya semalem tidurnya hampir jam 2, siapin bahan2 bikin pempek dan bikin cuka pempeknya. Trus bangun kesiangan, grabak grubuk siapin breakfast suami, anter ke kantornya, sampe rumah bebenah. Ihiy, ga perlu gym lagi deh hari ini. Nyapu, ngepel, ganti dan cuci seprei, beresin dapur, dan yang bikin pinggang patah … Nyikat lantai!! Oh eM Gi. Jadi ceritanya pas lagi jemuran baju, berasa ini lantai kok lengket yah? iseng aja nyikat dikit, eh tau2 bablas nyikat semua lantainya, pel dan keringin. iiiih pegel yah. duh mama, ampun deh anakmu ini males sekali, tapi mama pasti bangga deh kalo ngeliat anaknya hari ini bisa mau nungging2 nyikat lantai. Peace Mam! 😀

Beres bersih2, lanjutkan tugas dr suami. Ke bank, dan cuci mobil. dan sampe rumah mulai deh bikin dagangan. Rumahnya udah berisik banget bunyi mixer buat bikin adonan pempek adaan. Enak ngerjain sendiri ya, santai2. Ya lah pesenan cuma seratus biji, masih bisa santai, coba seribu… bisa pingsan bediri deh bikinnya. hehehe. Tapi so far, gue sangat enjoy sama kegiatan gue sekarang. Ngurusin suami, rumah, dan sesekali bikin pempek kalo ada yang mau pesen. Ya belom banyak sih pesenan, soalnya emang belum gue publish betulan kalo mau terima pesenan karena stock ikan masih belum banyak. Yang pasti, gue cuma mau jualan makanan dengan kualitas paling bagus, karena gue sendiri kalo makan juga mau makanan kualitas bagus. Apa yang gue jual, itu juga makanan yang gue kasih ke suami dan keluarga. Ikan yang dipake juga bukan tenggiri, tapi ikan belida yang langsung diimpor dari Palembang 🙂

Jadiiii.. besok Mbak masuk, pasti Mbak kaget deh. Kenapa? soalnya cucian baju ga numpuk, lantai di balkon bersih, apartment pun rapi. Norak yah gue. Kesimpulannya, asal ada kemauan pasti bisa. Iya, asal gue ada kemauan buat beres-beres bersih-bersih pasti bisa deh. Dasar aja gue males :p

Janji hari ini, mau tidur cepet! soalnya pinggang udah mau patah. tapi kalo bisa tidur cepet. Soalnya ini badan agak aneh, kalo sehari tidur jam 1 , besokannya juga bakal tidur jam 1 lagi. langsung jadi kebiasaan. Kaya pas liburan kemarin, sehari bangun jam 9, eh seterusnya selama seminggu bangun jam 9. Giliran hari pertama hubby mau masuk kerja, alamak, susah tidur (mungkin nervous takut ga kebangun paginya), jadinya bangun tidur langsung migrain. Gelo.