mirip artis

hari ini ada karyawan baru di Kedai Dempo. dapet dari mana? jadi ceritanya sejak karyawan terakhir keluar, gue memutuskan untuk posting lowongan di kaca depan Kedai. kalo dulu gimana? dulu gue pake sistem referensi, jadi waitress/waiter yang ada di restoran di sekitar Bellezza sini gue minta referensi mereka, dan ujung2nya malah jadi ga enak. 4 karyawan modal referensi, ujung2nya berakhir pahit. sebenernya simple syarat gue buat hire karyawan itu, cukup JUJUR dan RAJIN. itu aja.

karyawan pertama yang keluar (atau tepatnya gue keluarin, pulangin ke mbaknya), simple aja, cuma karena ketauan ngambil uang tips. dari awal sudah gue tekankan ke mereka, kita kerja disini sama susah sama seneng. akhir hari, tips kita itung sama2, kita bagi rata. eh hari itu anak itu apes, pas iseng gue ngecek aja uang tips kemana. So I let him go. 

kedua, ketiga .. kasusnya referensi dari anak2 Bellezza. berbuat kesalahan, ditegur, besokannya ngasih sms mau berenti hari itu juga. HELLOOO? ga mau maju Neng? ditegur sedikit aja berenti? ga pake nyolot judes ala gue dulu waktu kerja di Bank loh. anak2 disini saksinya. O well.

keempat. referensi juga dari karyawan mertua. Oh Em Gi! hari kedua kerja, disuruh belajar ikut salah satu karyawan nganter ke unit apartment disini bisa ngejawab “ga mau ah Bu, lain kali aja!” DOENG! okay, jadi cara gue treat mereka kaya temen dianggep becandaan terus2an. Sampe si Ali balik ngejawabin anak itu “HAH? elu berani ngebantah ibu?” oh Tuhan, sabarkan hambaMu. kasih kesempatan lagi, sampe 3 minggu menu makanan aja belum hafal. jadinya dengan amat sangat terpaksa gue kembalikan ke kakaknya . it was one tough decision, dan susaaaah banget buat duduk baik2 ngomong sama anaknya. tapi di satu sisi, gue ga bisa dengan modal kasihan buat terus pertahankan anak itu, while anak lain mulai gerah dengan kemalasannya dan mess yang sudah dibuat , bahkan salah satu karyawan gue milih berhenti. Jadi lah keputusan pahit itu harus gue buat.

nah, balik ke cerita mirip artis. Jadi stelah gue tempel lowongan di kaca, banyak yang titip lamaran, rata2 cowo semua. dan ada satu yang lucu namanya, yaituuu… ARI WIBOWO! haha. dan emang tampangnya indo begitu. jadi, mulai lah gue interview satu2 kandidat yang sudah masukin lamaran. kalo liat di foto, emang si Ari Wibowo ini udah sesuai lah dengan kriteria untuk kerja jadi frontliner. pas dipanggil, ah ternyata lebih cute dari yang di foto. Diwawancara, ternyata bawaan anaknya kalem, cenderung pemalu. dan suka bersih2! haaaa, cocok nih! tau dari mana dia suka bersih2? soalnya dia pernah kerja di salah satu cleaning service company dan ada 4 pekerjaan lain, dan gue tanya di antara 5 tempat yang dia pernah kerja, dimana dia paling seneng. ternyata kerjaan dia sebagai cleaner , bok! suka katanya kalo ngeliat hasil bersih2nya kinclong gitu. cocok nomor 2 nih. yang ketiga, karena gue kapok nih sama karyawan yang ga hafal2 sama menu dan harga, gue test hari itu. gue kasih beberapa menu dan harga buat dihafal, kemudian 15 menit stelah itu gue panggil, dan dia berhasil dapet skor 100%! okay. that’s it! HIRED!

hari ini dia masuk dong hari pertama. gue training. trus siang2 gue tinggalin pesen sama Ali kalo gue mau nonton Batman sama suami, dan titip anak baru. Eh ini anak baru jawab “iya bu, mending ibu ga ada deh, saya grogi jadinya” HAH? grogi? emang gue gigit.

sepulang nonton, gue langsung ke kedai, masuk ke dapur, kira2 gini percakapannya:

Gue: Mbak, gimana itu anak baru, kira2 bisa kerja ga?

Mbak: Masih hari pertama, masih grogi bu.. katanya makin grogi kalo ada ibu.

Gue: emang kenapa? kan ga aku marahin, diajarin baik2 kan?

Mbak: iya, soalnya kata dia ibu kaya artis. malah nanya, mbak mala itu artis ya? tapi kayanya artis bukan terkenal gitu.

Gue: *ngakak*

Mbak: lagu lama buuuu. dulu Ali juga gitu

Gue: -.-” *ambil lengkeng keluar dapur*

Gue: Li, grogi nih anak baru?

Ali: iya buuu. katanya ibu kaya artis, tapi artis ga terkenal. Itu si Tr* anak selera pedes juga nanya.. itu boss loe artis ya kayanya, tapi artis kurang terkenal!

Gue: orang gila semua kalian!

Ali: lah kan saya udah bilang bu dari awal, ibu mirip Agnes Monica.

ah sudahlah. gue cuma bisa pasrah ketawa ngikik. Trus gue balikin, iya dulu aku sempet jadi model kalender sama bukunya bank ICBC, tapi cuma bagian belakang aja yg dipotret, dan catet ya, jadi model GRATIS!

Ari Wibowo: nah kan bener ibu artissss!

Gue: OMG! *speechless*

perasaan pas liat CV anak ini, anak2 di Kedai yang heboh mau kemasukan “artis” kok ujung2nya malah ngebahas bossnya yah? entah mesti tersanjung, tersindir , terhina dina atau apa ini.

STRESS!

One thought on “mirip artis

  1. yunita says:

    Setiap pegawe itu suka ngomongin bos dari belakang kalo dak ngomong bisa mulutnya gatal dan bengkak kyk disengat tawon

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s