kecil-kecil si cabe rawit

gambar diambil dari google(dot)com

Yang kenal baik sama gue, pasti tau deh kalo gue itu pecinta makanan yang pedes2. Kalo ke restoran makanan Cina, pasti minta cabe rawit potong & kecap asin, dan cabe rawitnya gue gadoin. Kalo ke restoran makanan Sunda, pasti milihnya yang paling pedes, kalo ke tempat penyet2an, pasti milihnya yang super pedes. Kalo makan bakmi, sambelnya bisa 1/3 toples sendiri buat gue, kalo makan bakso sambelnya minimal 5 sendok makan 😛 Kalo pesen gado2/ketoprak, anak2 Kedai ataupun OB jaman dulu kerja uda hafal, gw minta rawitnya 10 atau 12. hehe. Kalo masak sendiri oseng2 sayuran, pasti rawitnya segambreng 😀 Bener2 ga kebayang kalo ga ada cabe rawit itu raib ga ada di dunia. Satu2nya bumbu masak yang gue ga pernah (ato pura2) ga ngeh harganya naik, ya mungkin si cabe rawit juga. Kalo harga ayam kampung ato daging naik di supermarket, pasti gue notice deh. haha. Suami pun pernah ngusulin kalo gue baiknya usaha bikin perkebunan rawit aja. LOL

Kenapa gue tiba2 iseng cerita soal si cabe ini.. soalnya gue lg bosen nungguin mobil dibenerin di bengkel, dan inget cerita semalem makan Soto Ayam di Foodhall.

Me: Mas, saya mau soto ayam satu ya, dikasih rawit dipotong2, rawitnya 10 ya, Mas..10 biji ya bukan potong
Koki: *muka bingung* –ini masnya beda nih, kalo yg biasa masakin gw sop buntutnya udah hafal sm gw hehe
–ga lama makanan dateng, gw icip msh blm cukup pedes, gw balik ke counter–
Me: Mas, sambel sotonya ga ada ya? kurang pedes nih.. *ngomong ke yang masak*
Koki: masih ga pedes bu? Masya Allah ..

itu masnya beneran kaget gitu, trus ngomong Masya Allah -nya sambil noleh ke temen2nya -.-” Perasaan msh ada lbh extreme dr gue deh kalo urusan makan pedes. Ga usah jauh2, Mama!! haha. Beneran, mama sih ekstrim sekali level makan cabenya. Kalo di Palembang mau beli gado2, dia bawa rawit sendiri saking sungkan sama masnya. Rawit di palembang sih kecil2, jadi kalo order gado2 gitu “Rawitnya 50 Mas” dan makanya dia bawa sendiri, karena takut tukang gado2nya tekor. LOL

Kalo di indo, cabe terpedes itu jenisnya rawit merah ya? Kalo dulu jaman kuliah di Canada, rawit kan susah dicari, harus ke Asian market gitu, nah tapi ada satu jenis cabe yang pedesnya naujubilah dah.. Namanya Habanero. Penampakannya kaya mirip paprika, tapi lebih kecil.

gambar dari google(dot)com

Kalo masak oseng labu siam ato sayur laen, cukup pake satu aja, rasanya uda kaya pake 15 cabe rawit kali. Pernah sekali gue iseng, masak oseng labu siam, pake 2 buah cabe habanero ini, ya ampun pedesnyaaaa. Gue aja nyerah! sampe ke ubun2 rasanya. haha. Nah kebetulan sepupu gue tuh suka banget sama oseng labu, dan malem itu dia msh belom pulang dari kampus, pas dia pulang gw kasih tau..

“Neng, hari ini tumis labunya enaaakkk banget”.

Jadilah dia ambil nasi dan labunya sebanyak2nya. Begitu dia makan satu suap, langsung megap2 kepedesan dan ngedumel2. hahaha! Jadi kangen masa2 kuliah disana, masa2 suka eksperimen masakan trus yang makannya lahap semua 😀 Oiya, satu lagi jenis masakan yang enak banget pake habanero ini, Babat Gongso. Enak bgt! tapi skrg udah lupa resepnya.. dan udah lost contact pula sm temen yg pernah share resepnya. jadi kebayang-bayang.

bertemu idola

Hola!

Akhirnya ada waktu buat duduk dan berbagi cerita. Yang suka masak, ato pernah at least google cari resep, pasti deh pernah nyasar sampe ke http://www.resepnugraha.net atau buat bloggers pasti pernah juga baca http://www.keluarganugraha.net/story. Nah, gue beruntung banget berkesempatan untuk berjumpa dengan sang Nyonya rumah, Mba Astri Nugraha.

Sedikit tentang Mbak Astri. Gue pribadi sebelumnya ga pernah ketemu langsung, “ketemu”nya cuma lewat internet. Dari jaman gue kuliah di Canada dulu, link blog dan resepnya selalu ada di bookmark gue, bener2 keluarga idaman kalo diliat dari luar. Cerita blog Mba Astri sudah gue baca dari Mbak Astri belum punya anak, sampe sekarang anaknya sudah 4. Dari Mbak Astri msh kerja kantoran, sampe skrg Mbak Astri sudah punya usaha catering sendiri. Yang bikin semua orang “melihat” dan bertanya-tanya ke Mbak Astri, atau at least gue pribadi adalah:

  1. Kok bisa sih ngurus 4 anak sendirian di ostrali sana?
  2. Kok sempet2nya sih masih bisa ngecat dinding rumah sendiri, gardening sendiri (yang bukan sekedar nanem bunga seuprit2, tapi punya vegetables garden gilak!), bersih2 rumah sendiri
  3. dan yang lebih gila lagi… kok bisa sih punya usaha CATERING tanpa helper(s)? Eh skrg sih uda ada ya helper, tapi ga setiap hari pun. Cateringnya pun bukan catering maen2 yah, temans.. coba deh diintip mammoscooking.com , daftar menu dan hasil karya Mba Astri sendirian. Gue ngebayangin hias tumpeng dan masak teman2nya itu sendiri uda migrain sendiri. Gue ngerasain ngegunting daun, buat hiasan cabe doang aja uda semaput. Gimana itu Mba Astri bisa ngegunting, ngelipet daun, bikin pager dr kacang panjang, bikin hiasan dari timun, wortel, cabe dan lain lain itu sendirian while harus masak lauk lain dan ngurus anak, ngurus rumah, ngurus kebon, nganter makanan sendiri… Ah sudah, jgn dibahas, bisa gila! haha.
  4. Kebayang yah gimana senengnya gue ini sbg salah satu penggemarnya, bisa punya kesempatan bertemu langsung dengan Mbak Astri yang jarang2 pulang ke Indonesia. Inipun ceritanya bener2 ga disangka. Dari status Facebook Mba Astri yang lagi nyari orang yg bersedia dapur restorannya diintip, eh temen gue si Tiara ada komen yang kira2 isinya menanyakan ada spesifik restoran ga yang dicari dan di cc ke gue. Karena gue di mention sama Tiara, jadinya gue aware, dan stlh mikir maju mundur bbrp saat, gue memberanikan diri buat private message ke Mba Atli kalo gue bersedia dapurnya diintip, tapinya warung gue ini kecil sekali hanya 30 sqm dan jangan kaget kalo masuk ke dapurnya bla bla. Eh tau2nya dibales Mbak Astri mau mampir. WOW! itu udah dari sekitar 2-3 bulan sebelum kedatangan Mba Astri ke Indonesia, dan gue udah excited dr saat itu pun dan sambil harap2 cemas jadi ato engganya -.-” Thank you ya, Titi … *hugs*

Sampe akhirnya sempet ber-SMS ria, akhirnya set hari di tanggal 15 September 2012 kemarin, Mbak Astri beneran mampir ke Kedai. Sebenernya Kedai selalu tutup setiap Sabtu, tapi emang dasar gue niat mau ketemu Mbak Astri sekalian ngasih alat cetakan pempek keriting, gue buka Kedai ala kadarnya aja karena emang niatnya gue ingin bales berbagi dgn Mbak Astri yang udah ngajarin banyak ke gue dari dunia virtual ini. Suami sendiri sempet bengong pas gue bilang mau buka buat Mbak Astri, jam 11-2 aja, suami sendiri sih lebih prefer ketemu sama Mbak Maia yang notabone itu adiknya Mba Astri, tapi kalo gue sendiri ga prioritas sama Mbak Maia nya (maap ya Mba), dan gue jelasin ke suami kalo gue ini bisa masak ada andil dari Mbak Astri, banyak banget belajar dari Mbak Astri, dan gak ada salahnya gue bisa berbagi sedikit. Gue bukan jagoan bikin pempek, tapi kebetulan bisa dan hidupnya dari sini, seberapa ilmu yang gue punya, gue bagi semampu gue.

Tanggal 15nya, gue bangun spt biasa, mandi, ngopi, dandan sedikit, trus ke Kedai ngepel dan siap2in Kedainya. hihi. Jam 11:01 dpt sms dr Mbak Astri ngasih tau kalo bakal telat. bener2 tipikal western, telat semenit aja jadi masalah *cocok nih* trus gue sms ngasih tau ancer2 lokasi Kedai dan baiknya parkir dimana sembari gw pipis.. eh begitu gw keluar dr toilet ngeliat seseorang yang mukanya familiar sekali, lgsg gw tembak “Mbak Astri ya?” .. dan kayanya dijawab “Mala yah?”

Nah ini nih yang bikin gue agak kaget.. di balik penampilannya yang cantik, kemayu itu.. suaranya nge BASS bok! hahahaha. *maap ya Mba* beneran kanget.. dan percakapan di mulai dr sana, ga pake rasa malu, gw lgsg bawel bener kayanya -.- .. bikin malu diri sendiri deh dengan kebawelan gue. hehehe. Dan lucunya, semuanya tuh berjalan kaya udah kenal lama banget. Ga cuma sama Mbak Astri nya, tapi juga sama Mba Pinky nya (Mbaknya Mba Astri). Dan lebih hebatnya lagi, suami yang biasanya pendiem dan malu kalo ketemu orang baru.. kok ya bisa bawel banget, kayanya istrinya aja hampir kalah bawel deh! dan obrolannya nyambung benerrr antara suami dan Mbak Pinky itu yang ternyata sama2 di dunia asuransi. Bener2 senenggg!

Sesuai janji gue sm Mbak Astri buat ngajarin cara pake alat untuk pempek keriting, jadi lah hari itu gue bikin adonan dan bermain dengan adonan si Keriting. dan memang ga bisa dibohongi, dengan jam terbang Mbak Astri yang setinggi itu, cukup sekali penyet2, udah jadi cantik aja itu si keritingnya.

Selanjutnya, cukup diceritain lewat foto2 aja ya 😀

mejeng bareng Mbak Astri & Mbak Pinky

Semoga ada kesempatan ketemu lagi di lain waktu ya, Mbak.. beserta precils nya. Sukses selalu untuk semuanya. Semoga lain kali aku yang ada kesempatan buat ngobrak ngabrik dapurnya Mbak Astri di Canberra jadi volunteer helper *maunyaaaa*

Peluk hangat dari kami (Aku & Mbak Siti maksudnya) dan salam hangat dari Ivan 🙂