opportunity.

“kesempatan tidak datang dua kali”

begitu kata orangtua, dan begitu juga yang gw percaya🙂

Mumpung lagi ada waktu, ada kesempatan, gw mau share cerita gimana Kedai Dempo bisa masuk ke Eat & Eat. Buat yang belum tau apa itu Eat & Eat, boleh liat ya.
EAT & EAT

Sebenernya dari sebelum punya Kedai Dempo, dari jaman masih tinggal di Sunter, gw & suami itu pelanggan Eat & Eat di outlet pertama mereka di Kelapa Gading. Ga pernah kebayang dan kepikiran juga mau masuk kesini sampe kemudian buka Kedai Dempo, dan kita pindah ke Jakarta Selatan dan disini pun juga ada Eat & Eat di Gandaria City.

Kalau ditelusuri ke belakang, memang sepertinya “jalan” untuk kesini udah ada. Dimulai dari waktu printing menu untuk Kedai Dempo, kok ya bisa2nya dapet printing company yang kebetulan men-design dan menyetak semua menu untuk Eat & Eat, dan dari PIC yg ketemu dgn gw waktu itu udah langsung rekomendasiin gw untuk masuk ke Eat & Eat. Bahkan cici yang baik hati itu langsung merekomen nama gw ke Operasional Managernya Eat & Eat, yang walaupun akhirnya tetep gw dicuekin secara pemain baru di dunia kuliner. Hehe.

Intinya, untuk masuk Eat & Eat itu, calon tenant harus sudah punya satu outlet terlebih dahulu, dan ga bisa masuk ke Eat & Eat kalau sudah ada tenant yang jual makanan sejenis kecuali tenant tersebut habis kontrak atau mengundurkan diri kemudian kita masuk untuk menggantikan. Itupun dengan catatan harus lulus seleksi dulu.

Setelah Kedai Dempo berjalan kurang lebih 6 bulan, gue coba2 untuk contact Operasional Manager Eat & Eat, tanya prosedur, isi form dll, dan waktu itu gue ke Eat & Eat Summarecon Serpong bok buat isi form aja. Yes, SERPONG! haha. Trus setelah itu gak ada kabar, gak ada berita lagi. Gw telp lg managernya, gw follow up aplikasi yg gw udah isi, akhirnya dapet undangan next stepnya, which is kirim sample makanan ke Gandaria City. Feedback langsung dapet malemnya, kalau makanannya ENAK! phewww!

Eh tapi trus setelah itu ga ada follow up lagi, karena saat itu ga ada spot kosong untuk pempek. FYI, semua Eat & Eat udah diisi sama tenant tetap yaitu Pempek Bunga Mas & Pempek Merdeka yang udah berkecimpung di usaha pempek puluhan tahun di Jakarta ini. Ya sudah, gak mau berkecil hati, pikiran gw saat itu “Ya udah, memang belum jodoh dan rejekinya, toh gw jg belum punya cukup tenaga buat produksi sebanyak itu”

Sampe akhirnya..pas diliput sama majalah Yukmakan, diingatkan kembali sm reporter dan fotografernya.. kok ga coba daftar masuk Eat & Eat? yaaah keingetan lg deh usaha yg dulu gagal. haha.

Trus bulan April/Mei 2013, gw dateng ke Food & Hotel Exhibition di PRJ sama suami. Lucunya di tempat segede itu, ke ujung mana gw muter, selalu papasan dengan Bpk Iwan Tjandra, atau yg biasa dikenal pake nama Iwan Combro, owner dari Eat & Eat. Trus gw bisik2 sama suami, “nanti kalo muter sekali lagi ketemu pak Iwan, mau gw samperin minta kenalan” Trus gw diketawain deh sama suami. dan akhirnya…. pas mau pulang, beneran papasan sama Pak Iwan Combro di pintu keluar -.-‘ Trus ditantang sm suami “sonooo katanya mau nyamperin minta kenalan?” dan terjadi lah percakapan bodoh itu… yang kurang lebih:

Gw: sore Pak.. bapak Pak Iwan Tjandra ya?
Iwan Combro (IC): iya.. *tampangnya bingung*
Gw: bole kenalan ya pak?
IC: kamu siapa ya? *mukanya masih bingung dan stengah jutek*
Gw: saya kumala pak, dari Kedai Dempo *sambil nyodorin kartu nama* saya udah pernah coba mau masuk Eat & Eat berkali2 pak, tapi selalu gagal soalnya udah ada pempek2 lain
IC: kamu udah ketemu siapa?
GW: udah ketemu Pak Agus, udah kirim sample, dan isi aplikasi pak
IC: trus feedback makanannya apa?
Gw: katanya enak semua pak
IC: ya udah kamu ikut saya ke Bekasi, saya mau buka bulan Juli. follow up lg ke Agus ya
Gw: serius pakkk? *melongo mampus*
IC: iya, kamu follow up sama Agus ya
Gw: oh ok pak, makasih yaaaa *ngeloyor balik ke suami sampe gemeteran keringet dingin*

setelah itu gw langsung BBM Pak Agus, cerita kalo gw ketemu big boss nya, dan diminta follow up ke dia. Trus bbrp hari kemudian, dapet BBM lagi dari Pak Agus kalo nama gw sudah masuk ke dalam calon tenant Eat & Eat Bekasi, dan gw diminta segera kirim sample makanan ke Pak Iwan Combro.

Meluncur lah gw hari Sabtu ke rumahnya pak Iwan Combro, pagi2 ke rumahnya dengan segambreng makanan yang diterima sama asisten rumah tangganya, trus ga ada respon apapun stelah itu baik sms maupun telp ga direspon balik sama Pak Iwan Combro. Yang ada stelah itu gw bingung.. kok ga ada kabar lagi?

tau2.. pertengahan Juni gw di BBM lagi oleh Pak Agus. “Non, pak Iwan udah OK, nama kamu udah masuk, spot counter udah ditentuin. abis ini tinggal tunggu kabar dr pusat untuk detailnya lebih lanjut”

GLEG! baca BBM kaya gitu, kaya geledek di siang bolong. AKHIRNYAAA!! perjuangan, usaha tanpa rasa malu, ada hasilnya.

Next nya, mulai deh orang nyinyir. APA? DI BEKASI? GAK KURANG JAUH APA? BISA BALIK MODAL APA? GA CAPE APA? EMANG ADA YG MAU MAKAN PEMPEK KAMU DI BEKASI? PEMPEK KAMU GA KURANG MAHAL TUH BUAT DIJUAL DI BEKASI?

ya.. ya.. ya.. mulut orang ga bisa dikontrol bukan? boleh lah orang nyinyir, tapi prinsip gw, kesempatan ga dateng dua kali kok. Gw udah setahun lebih berusaha, tanpa koneksi tanpa apapun, bener2 effort gue sendiri, gak ada salahnya kan gw mencoba? Kalau emang akhirnya ga berhasil, at the end of the day, its going to be me and my husband’s problem, rite? at least we have tried, at least we won’t wander around anymore🙂

anyway, I believe jalannya yang di atas kok semua ini. I will just do my best. When I look back, I’m quite proud of myself. I set up this mostly by myself (of course support from mom , dad, my nanny). dan boleh dibilang gw termasuk owner termuda disini, disini semua rata2 sudah 2nd generation semua yang masuk, atau orang2 yang udah berkecimpung di dunia kuliner bertahun2 atau berpuluh2 tahun malahan.

I can’t thank enough to my mom and dad. My tears literally dropped now when I remember how my mom is very supportive to me, buying all the fishes so that I can have enough material.. mom and dad went to traditional market in Palembang, looked for the traditional plates for the food display. They are truly the best!

5 thoughts on “opportunity.

  1. Felicia says:

    halo, kalau boleh, mau tanya..

    kalau untuk syarat & ketentuan eat & eat itu salah satunya adalah penjualan harus mencapai target ya mbak?

    maaf.. saya ingin tahu karena saya juga sudah lama menginginkan menjadi tenant eat & eat, namun ingin mencari-cari info terlebih dahulu.. lalu saya sampai ke page mbak ini.. dan sangat termotivasi..

    apabila diperbolehkan, mohon info nya ya mbak..

    Terima kasih🙂

    • Felicia says:

      sori mbak lupa menanyakan..

      kalau boleh tau target nya berapa ya mbak per bulan?

      sekali lagi terima kasih ya mbak…🙂

    • ksari says:

      halo Mba Felicia, maaf ya saya baru buka blog lagi, jadi baru bisa bales.. semoga balasan saya masih bisa membantu ya

      dulu waktu saya mau join eat & eat, ketentuannya simple kok, yg penting kita sudah punya satu resto dulu, trus daftar isi aplikasi (ada di setiap eat & eat), kemudian kalo memang disetujui, akan diminta food test untuk final approvalnya. dan biasanya mrk membatasi sih untuk makanan yang di jual, gak boleh sama dgn tenant lain yg sudah ada.

      untuk target penjualan setau saya tidak ada, tapi sistemnya adalah bagi hasil. tapi itu untuk dulu ya, saya sudah tidak tau ketentuan yang skrg.
      semoga jawaban saya membantu Mba Felicia🙂

  2. yuli says:

    hi salam kenal.saya yuli.kebetulan saya sedang cari contct person eat n eat. saya punya tempat rencana mau kerjasama dgn eat n eat.thx ya….

    • ksari says:

      Halo Mba yuli, mungkin mba Yuli bisa mampir ke cabang eat and eat terdekat, untuk minta contactnya? itu yang saya lakukan waktu dulu itu🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s