from one bazaar to another

Hello!!

mau cerita dikit soal “new (somewhat) addiction”, yaitu keranjingan ikut bazaar. hihi. Sebenernya ide awal ikut-ikutan bazaar itu udah dari sejak buka Kedai, dgn tujuan tak lain dan tak bukan adalah PROMOSI. Iya lah, untung level pemula dan minim relasi media, pasti susah buat ngenalin produk yang gue jual. Tapi buat tembus dapet stan di bazaar itu ternyata gak gampang, sodara-sodara! Bbrp kali nelp EO, selalu sudah kecolongan sampe akhirnya dapet kesempatan ikut di tanggal 25-28 September di Plaza Bapindo.

Banyak pengalaman ikut bazaar, dari yang plus sampe yg minus ya. Pelajaran baru, bayar extra sama dengan bayar uang sekolah 🙂 Yang gue maksud bayar uang sekolah tuh, pertama gue bayar bazaar, gue diminta bayar extra 500rb untuk bayar extra listrik karena gue pake penggorengan listrik krn bawa tabung gas itu ga boleh dipake. secara gue tipe orang yg (dlm hal tertentu) pasti ngikutin aturan main, gue pun bayar dan semua LUNAS di muka sebelum bazaar dimulai seperti ketentuan yang ada di kontrak. Nah, pelajaran yang gw bayar adalah.. ternyata, gak ada satu stan pun yang bayar extra 500rb itu walaupun mrk juga pake penggorengan listrik yang sama kaya gue tarikan daya listriknya, dan harga sewa stan pun sama.. plussss mrk pun baru bayar lunasnya pas hari terakhir bazaar. Ok deh, lesson learned, next bazaar, gak mau bayar listrik. Hasil dari bayar sewa, dan bayar listrik, plus EO yang GAK OK karena ga ada promosi, bazaar minggu pertama gue minus, gak even balik modal.

Kapok kah gue? ENGGA donk! msih penasaran, apalagi gue udah deposit untuk minggu berikutnya di tanggal 2-5 Oktober. Suami sih udah stengah keberatan gue ngikut bazaar lagi, maunya udah dihangusin aja uang depositnya secara pengalaman minggu lalunya rugi, dan gue tiap hari extra cape bangun lebih pagi dan harus anter jemput karyawan di Bapindo. tp gue gak rela soalnya penasaran banget. Minggu kedua, gue GAK bayar listrik, bawa kompor portable, modal tabung gas portable yang harga per tabung 10rb aja, sehari max pake 1,5 tabung. hasilnya, sales minggu kedua OK. gak profit gede, tapi ada hasilnya 🙂

Positifnya, gue jadi nambah banyak temen.. sharing pengalaman banyak sama sesama peserta bazaar. Banyak loh yang gak punya toko/restoran dan hidup dari bazaar2, bahkan ada om tante suami istri yang udah ikutan bazaar lbh dr 10 tahun dan selalu jualan donat. salut deh sama om sm tante itu.

Next nya, gue ambil event yg lebih gede, INA CULINARY 2012, di parkir timur senayan 19-21 Oktober. Tapi boleh dibilang ini acara ngaco, terlalu banyak janji, dan semua gak ditepatin, yang akhirnya banyak peserta kecewa. Contoh janji2nya:
1. dijanjiin crowd 50rb (nyatanya, gue rasa ga sampe 1/5 dari itu yang dateng),
2. dijanjiin stan ukuran 3x3m,nyatanya cuma 2.5×2.5m, gue baru ngeh dr stan lain yg complain minta refund
3. bakal dikasih buku ttg INA culinary beserta profil peserta, nyatanya sampe hari ini pun ga dapet tuh 😀

bukan sombong bukan congkak, untungnya stan gue selama INA Culinary itu termasuk rame. Gue tadinya cuma expect balik modal sewa stan dan bahan, ternyata masih dpt profit dan bisa bagi2 rejeki extra ke karyawan2 gue walaupun kita jual dgn harga promosi jauh di bawah harga jual di kedai. Bersyukur banyak yang suka, banyak yg ngambil brosur dan kartu nama kita, karena emang itu tujuan awalnya, yaitu buat promosi. Yang paling mengesankan, waktu Chef Vindex lewat dan mau mampir, bahkan ada bawa pulang loh 🙂 yang ga tau chef Vindex artinya ga pernah nonton masterchef Indonesia. hehe.

What’s next? Gue mau nyobain EO lain untuk bazaar di Bapindo tanggal 6-9 november ini. Sepertinya jauh lebih baik dari bazaar bapindo akhir september & awal oktober kemarin. EO yang kali ini terlihat lebih rapi dan profesional cara kerjanya. Semoga perkiraan gue bener. Kalo bagus, gue ikutan lagi deh yang akhir November dgn EO ini, dgn catatan bazaar di SME Tower gak jadi. Kemarin pas di INA Culinary ada bapak2 dari kementrian UKM nawarin untuk bazaar disana, hihi.

foto2 bazaar bapindo maupun Ina Culinary, bisa diliat disini ya:
http://www.facebook.com/media/set/?set=a.10100618660362051.2740137.58012232&type=3

Advertisements

bertemu idola

Hola!

Akhirnya ada waktu buat duduk dan berbagi cerita. Yang suka masak, ato pernah at least google cari resep, pasti deh pernah nyasar sampe ke http://www.resepnugraha.net atau buat bloggers pasti pernah juga baca http://www.keluarganugraha.net/story. Nah, gue beruntung banget berkesempatan untuk berjumpa dengan sang Nyonya rumah, Mba Astri Nugraha.

Sedikit tentang Mbak Astri. Gue pribadi sebelumnya ga pernah ketemu langsung, “ketemu”nya cuma lewat internet. Dari jaman gue kuliah di Canada dulu, link blog dan resepnya selalu ada di bookmark gue, bener2 keluarga idaman kalo diliat dari luar. Cerita blog Mba Astri sudah gue baca dari Mbak Astri belum punya anak, sampe sekarang anaknya sudah 4. Dari Mbak Astri msh kerja kantoran, sampe skrg Mbak Astri sudah punya usaha catering sendiri. Yang bikin semua orang “melihat” dan bertanya-tanya ke Mbak Astri, atau at least gue pribadi adalah:

  1. Kok bisa sih ngurus 4 anak sendirian di ostrali sana?
  2. Kok sempet2nya sih masih bisa ngecat dinding rumah sendiri, gardening sendiri (yang bukan sekedar nanem bunga seuprit2, tapi punya vegetables garden gilak!), bersih2 rumah sendiri
  3. dan yang lebih gila lagi… kok bisa sih punya usaha CATERING tanpa helper(s)? Eh skrg sih uda ada ya helper, tapi ga setiap hari pun. Cateringnya pun bukan catering maen2 yah, temans.. coba deh diintip mammoscooking.com , daftar menu dan hasil karya Mba Astri sendirian. Gue ngebayangin hias tumpeng dan masak teman2nya itu sendiri uda migrain sendiri. Gue ngerasain ngegunting daun, buat hiasan cabe doang aja uda semaput. Gimana itu Mba Astri bisa ngegunting, ngelipet daun, bikin pager dr kacang panjang, bikin hiasan dari timun, wortel, cabe dan lain lain itu sendirian while harus masak lauk lain dan ngurus anak, ngurus rumah, ngurus kebon, nganter makanan sendiri… Ah sudah, jgn dibahas, bisa gila! haha.
  4. Kebayang yah gimana senengnya gue ini sbg salah satu penggemarnya, bisa punya kesempatan bertemu langsung dengan Mbak Astri yang jarang2 pulang ke Indonesia. Inipun ceritanya bener2 ga disangka. Dari status Facebook Mba Astri yang lagi nyari orang yg bersedia dapur restorannya diintip, eh temen gue si Tiara ada komen yang kira2 isinya menanyakan ada spesifik restoran ga yang dicari dan di cc ke gue. Karena gue di mention sama Tiara, jadinya gue aware, dan stlh mikir maju mundur bbrp saat, gue memberanikan diri buat private message ke Mba Atli kalo gue bersedia dapurnya diintip, tapinya warung gue ini kecil sekali hanya 30 sqm dan jangan kaget kalo masuk ke dapurnya bla bla. Eh tau2nya dibales Mbak Astri mau mampir. WOW! itu udah dari sekitar 2-3 bulan sebelum kedatangan Mba Astri ke Indonesia, dan gue udah excited dr saat itu pun dan sambil harap2 cemas jadi ato engganya -.-” Thank you ya, Titi … *hugs*

Sampe akhirnya sempet ber-SMS ria, akhirnya set hari di tanggal 15 September 2012 kemarin, Mbak Astri beneran mampir ke Kedai. Sebenernya Kedai selalu tutup setiap Sabtu, tapi emang dasar gue niat mau ketemu Mbak Astri sekalian ngasih alat cetakan pempek keriting, gue buka Kedai ala kadarnya aja karena emang niatnya gue ingin bales berbagi dgn Mbak Astri yang udah ngajarin banyak ke gue dari dunia virtual ini. Suami sendiri sempet bengong pas gue bilang mau buka buat Mbak Astri, jam 11-2 aja, suami sendiri sih lebih prefer ketemu sama Mbak Maia yang notabone itu adiknya Mba Astri, tapi kalo gue sendiri ga prioritas sama Mbak Maia nya (maap ya Mba), dan gue jelasin ke suami kalo gue ini bisa masak ada andil dari Mbak Astri, banyak banget belajar dari Mbak Astri, dan gak ada salahnya gue bisa berbagi sedikit. Gue bukan jagoan bikin pempek, tapi kebetulan bisa dan hidupnya dari sini, seberapa ilmu yang gue punya, gue bagi semampu gue.

Tanggal 15nya, gue bangun spt biasa, mandi, ngopi, dandan sedikit, trus ke Kedai ngepel dan siap2in Kedainya. hihi. Jam 11:01 dpt sms dr Mbak Astri ngasih tau kalo bakal telat. bener2 tipikal western, telat semenit aja jadi masalah *cocok nih* trus gue sms ngasih tau ancer2 lokasi Kedai dan baiknya parkir dimana sembari gw pipis.. eh begitu gw keluar dr toilet ngeliat seseorang yang mukanya familiar sekali, lgsg gw tembak “Mbak Astri ya?” .. dan kayanya dijawab “Mala yah?”

Nah ini nih yang bikin gue agak kaget.. di balik penampilannya yang cantik, kemayu itu.. suaranya nge BASS bok! hahahaha. *maap ya Mba* beneran kanget.. dan percakapan di mulai dr sana, ga pake rasa malu, gw lgsg bawel bener kayanya -.- .. bikin malu diri sendiri deh dengan kebawelan gue. hehehe. Dan lucunya, semuanya tuh berjalan kaya udah kenal lama banget. Ga cuma sama Mbak Astri nya, tapi juga sama Mba Pinky nya (Mbaknya Mba Astri). Dan lebih hebatnya lagi, suami yang biasanya pendiem dan malu kalo ketemu orang baru.. kok ya bisa bawel banget, kayanya istrinya aja hampir kalah bawel deh! dan obrolannya nyambung benerrr antara suami dan Mbak Pinky itu yang ternyata sama2 di dunia asuransi. Bener2 senenggg!

Sesuai janji gue sm Mbak Astri buat ngajarin cara pake alat untuk pempek keriting, jadi lah hari itu gue bikin adonan dan bermain dengan adonan si Keriting. dan memang ga bisa dibohongi, dengan jam terbang Mbak Astri yang setinggi itu, cukup sekali penyet2, udah jadi cantik aja itu si keritingnya.

Selanjutnya, cukup diceritain lewat foto2 aja ya 😀

mejeng bareng Mbak Astri & Mbak Pinky

Semoga ada kesempatan ketemu lagi di lain waktu ya, Mbak.. beserta precils nya. Sukses selalu untuk semuanya. Semoga lain kali aku yang ada kesempatan buat ngobrak ngabrik dapurnya Mbak Astri di Canberra jadi volunteer helper *maunyaaaa*

Peluk hangat dari kami (Aku & Mbak Siti maksudnya) dan salam hangat dari Ivan 🙂