kecil-kecil si cabe rawit

gambar diambil dari google(dot)com

Yang kenal baik sama gue, pasti tau deh kalo gue itu pecinta makanan yang pedes2. Kalo ke restoran makanan Cina, pasti minta cabe rawit potong & kecap asin, dan cabe rawitnya gue gadoin. Kalo ke restoran makanan Sunda, pasti milihnya yang paling pedes, kalo ke tempat penyet2an, pasti milihnya yang super pedes. Kalo makan bakmi, sambelnya bisa 1/3 toples sendiri buat gue, kalo makan bakso sambelnya minimal 5 sendok makan 😛 Kalo pesen gado2/ketoprak, anak2 Kedai ataupun OB jaman dulu kerja uda hafal, gw minta rawitnya 10 atau 12. hehe. Kalo masak sendiri oseng2 sayuran, pasti rawitnya segambreng 😀 Bener2 ga kebayang kalo ga ada cabe rawit itu raib ga ada di dunia. Satu2nya bumbu masak yang gue ga pernah (ato pura2) ga ngeh harganya naik, ya mungkin si cabe rawit juga. Kalo harga ayam kampung ato daging naik di supermarket, pasti gue notice deh. haha. Suami pun pernah ngusulin kalo gue baiknya usaha bikin perkebunan rawit aja. LOL

Kenapa gue tiba2 iseng cerita soal si cabe ini.. soalnya gue lg bosen nungguin mobil dibenerin di bengkel, dan inget cerita semalem makan Soto Ayam di Foodhall.

Me: Mas, saya mau soto ayam satu ya, dikasih rawit dipotong2, rawitnya 10 ya, Mas..10 biji ya bukan potong
Koki: *muka bingung* –ini masnya beda nih, kalo yg biasa masakin gw sop buntutnya udah hafal sm gw hehe
–ga lama makanan dateng, gw icip msh blm cukup pedes, gw balik ke counter–
Me: Mas, sambel sotonya ga ada ya? kurang pedes nih.. *ngomong ke yang masak*
Koki: masih ga pedes bu? Masya Allah ..

itu masnya beneran kaget gitu, trus ngomong Masya Allah -nya sambil noleh ke temen2nya -.-” Perasaan msh ada lbh extreme dr gue deh kalo urusan makan pedes. Ga usah jauh2, Mama!! haha. Beneran, mama sih ekstrim sekali level makan cabenya. Kalo di Palembang mau beli gado2, dia bawa rawit sendiri saking sungkan sama masnya. Rawit di palembang sih kecil2, jadi kalo order gado2 gitu “Rawitnya 50 Mas” dan makanya dia bawa sendiri, karena takut tukang gado2nya tekor. LOL

Kalo di indo, cabe terpedes itu jenisnya rawit merah ya? Kalo dulu jaman kuliah di Canada, rawit kan susah dicari, harus ke Asian market gitu, nah tapi ada satu jenis cabe yang pedesnya naujubilah dah.. Namanya Habanero. Penampakannya kaya mirip paprika, tapi lebih kecil.

gambar dari google(dot)com

Kalo masak oseng labu siam ato sayur laen, cukup pake satu aja, rasanya uda kaya pake 15 cabe rawit kali. Pernah sekali gue iseng, masak oseng labu siam, pake 2 buah cabe habanero ini, ya ampun pedesnyaaaa. Gue aja nyerah! sampe ke ubun2 rasanya. haha. Nah kebetulan sepupu gue tuh suka banget sama oseng labu, dan malem itu dia msh belom pulang dari kampus, pas dia pulang gw kasih tau..

“Neng, hari ini tumis labunya enaaakkk banget”.

Jadilah dia ambil nasi dan labunya sebanyak2nya. Begitu dia makan satu suap, langsung megap2 kepedesan dan ngedumel2. hahaha! Jadi kangen masa2 kuliah disana, masa2 suka eksperimen masakan trus yang makannya lahap semua 😀 Oiya, satu lagi jenis masakan yang enak banget pake habanero ini, Babat Gongso. Enak bgt! tapi skrg udah lupa resepnya.. dan udah lost contact pula sm temen yg pernah share resepnya. jadi kebayang-bayang.

Advertisements

bertemu idola

Hola!

Akhirnya ada waktu buat duduk dan berbagi cerita. Yang suka masak, ato pernah at least google cari resep, pasti deh pernah nyasar sampe ke http://www.resepnugraha.net atau buat bloggers pasti pernah juga baca http://www.keluarganugraha.net/story. Nah, gue beruntung banget berkesempatan untuk berjumpa dengan sang Nyonya rumah, Mba Astri Nugraha.

Sedikit tentang Mbak Astri. Gue pribadi sebelumnya ga pernah ketemu langsung, “ketemu”nya cuma lewat internet. Dari jaman gue kuliah di Canada dulu, link blog dan resepnya selalu ada di bookmark gue, bener2 keluarga idaman kalo diliat dari luar. Cerita blog Mba Astri sudah gue baca dari Mbak Astri belum punya anak, sampe sekarang anaknya sudah 4. Dari Mbak Astri msh kerja kantoran, sampe skrg Mbak Astri sudah punya usaha catering sendiri. Yang bikin semua orang “melihat” dan bertanya-tanya ke Mbak Astri, atau at least gue pribadi adalah:

  1. Kok bisa sih ngurus 4 anak sendirian di ostrali sana?
  2. Kok sempet2nya sih masih bisa ngecat dinding rumah sendiri, gardening sendiri (yang bukan sekedar nanem bunga seuprit2, tapi punya vegetables garden gilak!), bersih2 rumah sendiri
  3. dan yang lebih gila lagi… kok bisa sih punya usaha CATERING tanpa helper(s)? Eh skrg sih uda ada ya helper, tapi ga setiap hari pun. Cateringnya pun bukan catering maen2 yah, temans.. coba deh diintip mammoscooking.com , daftar menu dan hasil karya Mba Astri sendirian. Gue ngebayangin hias tumpeng dan masak teman2nya itu sendiri uda migrain sendiri. Gue ngerasain ngegunting daun, buat hiasan cabe doang aja uda semaput. Gimana itu Mba Astri bisa ngegunting, ngelipet daun, bikin pager dr kacang panjang, bikin hiasan dari timun, wortel, cabe dan lain lain itu sendirian while harus masak lauk lain dan ngurus anak, ngurus rumah, ngurus kebon, nganter makanan sendiri… Ah sudah, jgn dibahas, bisa gila! haha.
  4. Kebayang yah gimana senengnya gue ini sbg salah satu penggemarnya, bisa punya kesempatan bertemu langsung dengan Mbak Astri yang jarang2 pulang ke Indonesia. Inipun ceritanya bener2 ga disangka. Dari status Facebook Mba Astri yang lagi nyari orang yg bersedia dapur restorannya diintip, eh temen gue si Tiara ada komen yang kira2 isinya menanyakan ada spesifik restoran ga yang dicari dan di cc ke gue. Karena gue di mention sama Tiara, jadinya gue aware, dan stlh mikir maju mundur bbrp saat, gue memberanikan diri buat private message ke Mba Atli kalo gue bersedia dapurnya diintip, tapinya warung gue ini kecil sekali hanya 30 sqm dan jangan kaget kalo masuk ke dapurnya bla bla. Eh tau2nya dibales Mbak Astri mau mampir. WOW! itu udah dari sekitar 2-3 bulan sebelum kedatangan Mba Astri ke Indonesia, dan gue udah excited dr saat itu pun dan sambil harap2 cemas jadi ato engganya -.-” Thank you ya, Titi … *hugs*

Sampe akhirnya sempet ber-SMS ria, akhirnya set hari di tanggal 15 September 2012 kemarin, Mbak Astri beneran mampir ke Kedai. Sebenernya Kedai selalu tutup setiap Sabtu, tapi emang dasar gue niat mau ketemu Mbak Astri sekalian ngasih alat cetakan pempek keriting, gue buka Kedai ala kadarnya aja karena emang niatnya gue ingin bales berbagi dgn Mbak Astri yang udah ngajarin banyak ke gue dari dunia virtual ini. Suami sendiri sempet bengong pas gue bilang mau buka buat Mbak Astri, jam 11-2 aja, suami sendiri sih lebih prefer ketemu sama Mbak Maia yang notabone itu adiknya Mba Astri, tapi kalo gue sendiri ga prioritas sama Mbak Maia nya (maap ya Mba), dan gue jelasin ke suami kalo gue ini bisa masak ada andil dari Mbak Astri, banyak banget belajar dari Mbak Astri, dan gak ada salahnya gue bisa berbagi sedikit. Gue bukan jagoan bikin pempek, tapi kebetulan bisa dan hidupnya dari sini, seberapa ilmu yang gue punya, gue bagi semampu gue.

Tanggal 15nya, gue bangun spt biasa, mandi, ngopi, dandan sedikit, trus ke Kedai ngepel dan siap2in Kedainya. hihi. Jam 11:01 dpt sms dr Mbak Astri ngasih tau kalo bakal telat. bener2 tipikal western, telat semenit aja jadi masalah *cocok nih* trus gue sms ngasih tau ancer2 lokasi Kedai dan baiknya parkir dimana sembari gw pipis.. eh begitu gw keluar dr toilet ngeliat seseorang yang mukanya familiar sekali, lgsg gw tembak “Mbak Astri ya?” .. dan kayanya dijawab “Mala yah?”

Nah ini nih yang bikin gue agak kaget.. di balik penampilannya yang cantik, kemayu itu.. suaranya nge BASS bok! hahahaha. *maap ya Mba* beneran kanget.. dan percakapan di mulai dr sana, ga pake rasa malu, gw lgsg bawel bener kayanya -.- .. bikin malu diri sendiri deh dengan kebawelan gue. hehehe. Dan lucunya, semuanya tuh berjalan kaya udah kenal lama banget. Ga cuma sama Mbak Astri nya, tapi juga sama Mba Pinky nya (Mbaknya Mba Astri). Dan lebih hebatnya lagi, suami yang biasanya pendiem dan malu kalo ketemu orang baru.. kok ya bisa bawel banget, kayanya istrinya aja hampir kalah bawel deh! dan obrolannya nyambung benerrr antara suami dan Mbak Pinky itu yang ternyata sama2 di dunia asuransi. Bener2 senenggg!

Sesuai janji gue sm Mbak Astri buat ngajarin cara pake alat untuk pempek keriting, jadi lah hari itu gue bikin adonan dan bermain dengan adonan si Keriting. dan memang ga bisa dibohongi, dengan jam terbang Mbak Astri yang setinggi itu, cukup sekali penyet2, udah jadi cantik aja itu si keritingnya.

Selanjutnya, cukup diceritain lewat foto2 aja ya 😀

mejeng bareng Mbak Astri & Mbak Pinky

Semoga ada kesempatan ketemu lagi di lain waktu ya, Mbak.. beserta precils nya. Sukses selalu untuk semuanya. Semoga lain kali aku yang ada kesempatan buat ngobrak ngabrik dapurnya Mbak Astri di Canberra jadi volunteer helper *maunyaaaa*

Peluk hangat dari kami (Aku & Mbak Siti maksudnya) dan salam hangat dari Ivan 🙂

small reunion

pagi ini bangun, nyalain blackberry, dan dapet bbm message from one of my good friend, Citra, nanyain kalo hari ini jadi lunch ato ga. kaget, soalnya bener2 lupa!

buru-buru liat jam, jam 7 pagi, trus otaknya langsung mikir:
1. mbak belom ada kabar
2. stok kapal selam & lenjer abis
3. tukang sayur lg ga ada yg anter, meaning harus belanja sendiri ke pasar

buru-buru sms citra, ngomong sejujurnya kalo lupa dan kondisinya gimana. while lagi mikir, tiba-tiba dapet sms dr mbak “bu hari ini saya masuk jam 8an” langsung legaaaa.

loncat turun dari ranjang, bikin kopi *teteup*, cuci muka, sikat gigi, ngopi sambil nonton gossip *teteup*, trus pupi *rutinitas stlh ngopi*, trus ganti baju dan langsung meluncur ke pasar. untungnya jalanan bersahabat sekali, lancar jaya ke pasar. tinggalin list belanja ke tukang sayur langganan, dan gue lgsg menuju ke stall2 lainnya beli telur ayam kampung dan bahan lainnya untuk keperluan kedai. Hap..hap.. selesai semua, balik ke tukang sayur ambil & bayar belanjaan, trus langsung ke kedai.

9 AM. ok, masih pagi, anak2 kedai belum ada yang dateng karena jam kerja jam 10. gue siapin air di panci, mixer adonan, siapin alas masak etc, langsung bikin kapal selam. dan mixer lanjut bekerja bikin adonan lenjer. *phew*

9:45 AM. Ali datang! aaaah senangnya! tinggalin pesen kalo nanti mixer beres, adonan lenjer perlu ditambah tepung brapa banyak dan bahan lain sudah disiapin dan gue tetep lanjut bikin kapal selem sampe jam 10.

10:10 AM. ARI WIBOWO baru dateng. ini anak memang bener2 bawa “warna” sendiri ke kedai. 2 hari dateng on time dan dipuji, hari ketiga mulai kambuh penyakit telatnya. Gw udah bediri di tengah kedai, berkacak pinggang.. but always can’t help not to grin dengan kelakuannya.
“Jam berapa ini Bapak Ari?”
“Anu, tadi baju saya basah bu, makanya jadi telat”
“Alesan aja nomor satu kamu. mau kamu baju basah, mau kamu kecebur got, tetep potong uang transport”
“iya tau buuu potong aja” 

*bossnya speechless*

10:30 AM . naik ke apartment, mandi, beres2.

11:30 AM – bbm nat mau dijemput ato ga, dan mau ternyata. jadinya gw ke gedung kantor lama. and this is when the awkward moment happened. Awalnya janjian ketemu di basement 2, dan ternyata citra mau jemput di lobby. jadinya gue harus parkir mobil dan naik ke lobby pada saat jam makan siang, dan bertemu orang2 yang gw tidak inginkan untuk bertemu. Bukan sentimen bukan sebel, tapi bener, kerja disana ninggalin mostly bad memory, ada trauma tersendiri, apalg sempet bersua dengan temen satu team yang terlihat canggung sekali melihat gue. apparently and obviously she’s the one who stabbed me from the back. darn it! but o well, semuanya berlalu dan the fun part was still the best one.

makan siang di Kiyadon Grand Indonesia, dengan temen2 kerja yang senasib seperjuangan dulu. 2 sudah keluar dan 2 masih bertahan. senangnya!

it was fun, girls! we should do it more often 🙂

 

 

cerita lebaran

lebaran taun ini bener2 beda dari lebaran sebelum2nya. 2 minggu sebelum lebaran dapet surprise message dari suami kalo dapet tugas jaga rumah sodara. OMG! dari jauh2 hari udah puyeng mikirinnya. Bukan mikirin apa2, tapi mikirin gue pasti bakal susah tidur di rumah orang, di tempat yang gue ga familiar sama sekali, dan mengingat ini rumah segede gaban dan sudah tua plus seperti ‘kurang terawat’, gue sudah parno dari jauh2 hari. H-1 sebelum ‘ngungsi’ pun gue masih nanya sama suami “confirm nih besok pindah?” and the answer was still YES.

There, the nightmare started on the 15th, hari Rabu. bener2 kacau. sore dapet BBM dari suami “kayanya mesti bawa seprei, selimut, shampoo, sabun, sikat gigi, odol, semuanya” DUAR! hint for nightmare was even worsened. d*rn. Mulai lah berbagi tugas, suami belanja, gue packing barang yang perlu dibawa. selesai tutup Kedai, off we went to the house. naik ke lantai 2, masuk ke kamar, coba pasang seprei, kekecilan sodara2. walhasil malem itu tidur tanpa seprei, dan bener2 ga bisa tidur sama sekali. cuma tidur2 ayam, dan besokannya jam 7 pagi udah balik ke apartmen. biarpun mungil kaya kandang burung pun, tetep apartment sendiri masih lebih nyaman.

Hari kedua, suami ditugasin beli seprei baru ke ITC, yang murah meriah aja ya, soalnya cuma dipake seminggu .. while gue sibuk di Kedai. Malem stelah nutup Kedai kembali ke rumah itu lagi. mulai merasa mendingan, tapi tetep msh ga bisa tidur walaupun lebih mending dibanding hari sebelumnya.

Hari ketiga, sudah mulai berasa OK. bisa adaptasi. semua keperluan sudah lengkap. Dan mengingat disini ada 2 pembantu lelaki yang ga mudik, jadinya gue memutuskan untuk masak ketupat. Kasian kan, masa lebaran udah ga mudik trus ga makan ketupat. Kedai tutup jam 3 sore, setrikaan dan cucian sudah gue kerjakan di apartment, pesenan sayur buat ketupat sudah dianter ke Kedai, beres2 Kedai karena bakal tutup seminggu. Trus meluncur balik ke rumah titipan lagi. suasana tidur, jauh lebih baik. sudah mulai bisa pules, tapi tetep bangun pagi sekali.

Hari keempat, Kedai sudah libur. Menyibukkan diri sendiri. Suami pun sibuk sendiri. Kalo suami menikmati hari dengan ngajak anjing jalan2 keliling komplek, berenang di kolam, ngasih makan ikan dan burung.. gue sibuk di dapur. Bikin bumbu opor, bumbu semur, dan rebus ketupat. Siang sempet kabur sebentar ke PS nyobain makan ramen di Marutama. Its highly recommended. I personally like this one better than Hakata Ikkousha, ga terlalu eneg soalnya 😀 Yang bikin seneng tinggal disini akhirnya adalah, malem takbirannya ga berisik2 banget. petasan cuma sebentar aja dan ga seberisik kaya di apartment, di sunter ataupun di palembang. hihihi.

Hari kelima, hari pertama lebaran 😀 bangun pagi jam 6, ngoprek di dapur.. masukin santen ke kuah opor. bikin sambel buncis, dan bikin sambel buat kuah ketupat while suami tau2 udah nyemplung di kolam. Uda gue wanti2, jangan bawa anjing lari karena ga ada serep baju. So he didn’t. Selesai berenang, suami sarapan ketupat di pinggir kolam, gue sibuk motret2 makanan, dan teriak2 panggil mas2 disini buat makan ketupat dulu. Sisanya, kami keluyuran seharian!!! sempet balik ke apartment untuk cuci & nyetrika, trus keluyuran deh. Walaupun ga ngerayain lebaran, tapi gue manfaatin lancarnya jalanan di Jakarta buat berkunjung ke my older sister, ke tantenya suami di Sunter, dan berkeliling mall sama sepupu 😀

Begini hasil kerjaan di dapur 2 hari .. ketupat ala mama, pake kuah opor ayam +telur (kalo mama telurnya dipindang, karena gue males gue cemplungin di opor aja), semur daging (ini ala gue, kalo mama pake rendang/malbi), sambel buncis ati ampela (ala gue, kalo mama lebih basah dan banyak santen), plus sambel cengek (sambal bajak kalo disini ngomongnya, tapi gue tanpa terasi)

Buat temen yang ngerayain,

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433H- Mohon Maaf Lahir & Batin

Ivan&Kumala

challenge

I’m the kind of person that’s easily get challenged. terutama kalo urusan masak memasak. Jadi ceritanya, dulu banget sebelum punya niat buka KedaiDempo, pas gue lagi mudik, gue belajar masak yang namanya Nasi Minyak dari temen baiknya si mamah. Resepnya gue catet seadanya di buku, tanpa takeran, cukup nama bahan aja 🙂

Nah, kebetulan di KedaiDempo ada langgangan tetap yang orang Palembang tapi udah lama tinggal di Jakarta. Sebutlah bapak D. Si Bapak karena sering dateng, minimal 2x seminggu, jadinya sesekali suka nanya2 gue bisa bikin A gak, bikin B gak.. dan salah satunya bisa masak Nasi Minyak ga. Hmm, mengingat dulu pernah sekali nimba ilmu, gue jawab aja bisa dengan pede mampusnya. Jadinya si Bapak D bilang, kalo udah bikin kabarin, nanti bisa dateng. Trus gue diemin aja tuh, ada kali sebulan gue tetep ga bergerak, males mikirin ribetnya, trus mikir sayang banget mesti beli minyak samin sekaleng gede, mau diapain itu nantinya kalo cuma dipake sedikit. Eh, one day si Bapak D dateng, dan pas ada gue di Kedai, ditagih lah cerita Nasi Minyak itu. Ya sudah lah, gue akhirnya bikin janji, “Ya Pak, nanti Jumat ya bikinnya”

Akhirnya gue tepatin janji, dari hari Kamis udah nyicil ungkep ayam buat ayam kecap, bikin malbi pake resep dari temennya si Mamah (semacam semur palembang) dan gagal. Jumat gue bikin lagi Malbi, sekali ini pake resep mama, dan berhasil ENAK menurut gue. karena emang dari dulu terbiasa dengan rasa Malbi ala mama sih 😀 Trus, bikin sambel goreng buncis dan masak nasinya. Dan karena Bapak J bilang bakal dateng malem, jadinya gue santai2 aja sampe sore menjelang malem gue baru siap2 buat finalize si Nasi Minyak, yaitu bikin kecap buat ayam, dan sambel nanasnya.

Eh kok ya pas gue baru masuk dapur si Bapak D udah nongol mukanya dan nagih makanannya. Langsung gue ngibrit ke dapur bikin sambel nanasnya. Gue siapin makanan seporsi buat si Bapak, dan ternyata katanya ENAK dan LAYAK jual. bahkan si Bapak D ini sampe nambah loh makannya.

Begini nih penampakannya.. 😀

ki-ka:
sambel nanas, malbi, sambal buncis, ayam kecap

Trus another verdict, suami pun makan, dan suka. Anak2 Kedai yang tadinya juga sangsi mau makan, karena pake minyak samin dan mereka kira minyak samin itu haram (sampe akhirnya gue tunjukin logo halal di kalengnya mereka baru yakin).. eh begitu mereka coba, ternyata katanya enak.

Pertanyaannya sekarang.. mau dimasukin di menu KedaiDempo ga ya? :D:D

mirip artis

hari ini ada karyawan baru di Kedai Dempo. dapet dari mana? jadi ceritanya sejak karyawan terakhir keluar, gue memutuskan untuk posting lowongan di kaca depan Kedai. kalo dulu gimana? dulu gue pake sistem referensi, jadi waitress/waiter yang ada di restoran di sekitar Bellezza sini gue minta referensi mereka, dan ujung2nya malah jadi ga enak. 4 karyawan modal referensi, ujung2nya berakhir pahit. sebenernya simple syarat gue buat hire karyawan itu, cukup JUJUR dan RAJIN. itu aja.

karyawan pertama yang keluar (atau tepatnya gue keluarin, pulangin ke mbaknya), simple aja, cuma karena ketauan ngambil uang tips. dari awal sudah gue tekankan ke mereka, kita kerja disini sama susah sama seneng. akhir hari, tips kita itung sama2, kita bagi rata. eh hari itu anak itu apes, pas iseng gue ngecek aja uang tips kemana. So I let him go. 

kedua, ketiga .. kasusnya referensi dari anak2 Bellezza. berbuat kesalahan, ditegur, besokannya ngasih sms mau berenti hari itu juga. HELLOOO? ga mau maju Neng? ditegur sedikit aja berenti? ga pake nyolot judes ala gue dulu waktu kerja di Bank loh. anak2 disini saksinya. O well.

keempat. referensi juga dari karyawan mertua. Oh Em Gi! hari kedua kerja, disuruh belajar ikut salah satu karyawan nganter ke unit apartment disini bisa ngejawab “ga mau ah Bu, lain kali aja!” DOENG! okay, jadi cara gue treat mereka kaya temen dianggep becandaan terus2an. Sampe si Ali balik ngejawabin anak itu “HAH? elu berani ngebantah ibu?” oh Tuhan, sabarkan hambaMu. kasih kesempatan lagi, sampe 3 minggu menu makanan aja belum hafal. jadinya dengan amat sangat terpaksa gue kembalikan ke kakaknya . it was one tough decision, dan susaaaah banget buat duduk baik2 ngomong sama anaknya. tapi di satu sisi, gue ga bisa dengan modal kasihan buat terus pertahankan anak itu, while anak lain mulai gerah dengan kemalasannya dan mess yang sudah dibuat , bahkan salah satu karyawan gue milih berhenti. Jadi lah keputusan pahit itu harus gue buat.

nah, balik ke cerita mirip artis. Jadi stelah gue tempel lowongan di kaca, banyak yang titip lamaran, rata2 cowo semua. dan ada satu yang lucu namanya, yaituuu… ARI WIBOWO! haha. dan emang tampangnya indo begitu. jadi, mulai lah gue interview satu2 kandidat yang sudah masukin lamaran. kalo liat di foto, emang si Ari Wibowo ini udah sesuai lah dengan kriteria untuk kerja jadi frontliner. pas dipanggil, ah ternyata lebih cute dari yang di foto. Diwawancara, ternyata bawaan anaknya kalem, cenderung pemalu. dan suka bersih2! haaaa, cocok nih! tau dari mana dia suka bersih2? soalnya dia pernah kerja di salah satu cleaning service company dan ada 4 pekerjaan lain, dan gue tanya di antara 5 tempat yang dia pernah kerja, dimana dia paling seneng. ternyata kerjaan dia sebagai cleaner , bok! suka katanya kalo ngeliat hasil bersih2nya kinclong gitu. cocok nomor 2 nih. yang ketiga, karena gue kapok nih sama karyawan yang ga hafal2 sama menu dan harga, gue test hari itu. gue kasih beberapa menu dan harga buat dihafal, kemudian 15 menit stelah itu gue panggil, dan dia berhasil dapet skor 100%! okay. that’s it! HIRED!

hari ini dia masuk dong hari pertama. gue training. trus siang2 gue tinggalin pesen sama Ali kalo gue mau nonton Batman sama suami, dan titip anak baru. Eh ini anak baru jawab “iya bu, mending ibu ga ada deh, saya grogi jadinya” HAH? grogi? emang gue gigit.

sepulang nonton, gue langsung ke kedai, masuk ke dapur, kira2 gini percakapannya:

Gue: Mbak, gimana itu anak baru, kira2 bisa kerja ga?

Mbak: Masih hari pertama, masih grogi bu.. katanya makin grogi kalo ada ibu.

Gue: emang kenapa? kan ga aku marahin, diajarin baik2 kan?

Mbak: iya, soalnya kata dia ibu kaya artis. malah nanya, mbak mala itu artis ya? tapi kayanya artis bukan terkenal gitu.

Gue: *ngakak*

Mbak: lagu lama buuuu. dulu Ali juga gitu

Gue: -.-” *ambil lengkeng keluar dapur*

Gue: Li, grogi nih anak baru?

Ali: iya buuu. katanya ibu kaya artis, tapi artis ga terkenal. Itu si Tr* anak selera pedes juga nanya.. itu boss loe artis ya kayanya, tapi artis kurang terkenal!

Gue: orang gila semua kalian!

Ali: lah kan saya udah bilang bu dari awal, ibu mirip Agnes Monica.

ah sudahlah. gue cuma bisa pasrah ketawa ngikik. Trus gue balikin, iya dulu aku sempet jadi model kalender sama bukunya bank ICBC, tapi cuma bagian belakang aja yg dipotret, dan catet ya, jadi model GRATIS!

Ari Wibowo: nah kan bener ibu artissss!

Gue: OMG! *speechless*

perasaan pas liat CV anak ini, anak2 di Kedai yang heboh mau kemasukan “artis” kok ujung2nya malah ngebahas bossnya yah? entah mesti tersanjung, tersindir , terhina dina atau apa ini.

STRESS!

random

lokasi: pojokan di KedaiDempo @7.25PM

just random blabs about my life while I’ve got nothing to do except waiting closing time

  • ga terasa kedainya udah mau jalan 4 bulan. menunya udah lebih variatif. kalo ngomong soal customers, udah banyak repeat customers, dan mostly customers nya bisa bolak balik seminggu 2-3x datengnya. meaning itu emang orang yg maniac pempek banget yah 🙂 yang repotnya, disini itu ga banyak yang tau tempatnya, dan ngapain orang mau ke mall ini wong ga ada isinya gini 😀
     
  • despite all that, gue percaya banget rejeki itu udah diatur sama yang di atas. contohnya nih ya, kalo misalnya hari ini ruammeeee puoolll sampe kitanya ngos2an, besokannya pasti akan slow down. kita semua dikasih waktu buat istirahat. contoh lain lagi, kalo tiba2 nih stock pempek kapal selem mendadak menipis, trus hari itu gue harus keluar kemana karena harus beli sesuatu buat kedai dan baru bisa balik sorenya.. bisaan aja loh hari itu kapal selemnya ga ada yg order sama sekali sampe malemnya baru ada yg order. hal2 kaya gitu sering banget kita alamin disini.. dan anak2 disini pun syukurnya punya pikiran yang sama, saling supportive banget. i am trully blessed dapet karyawan begini 🙂
  • gue sendiri? ya begini deh.. suka kangen kerja lagi. tapi bukan kangen sama kerjaan dan tempat kerjanya.. cuma kangen pake baju kerja. centil2 pake dress lucu, pake heels. skrg kalo buka lemari sepatu apa lemari baju suka nelangsa liat koleksi sepatu kerja yang mau dibuang kok ya sayang gitu. untungnya, kadang2 temen gossip di tmpt kerja dulu suka hangout kemari, jadi kekangenan atas gossip2 around di kantor, atau saling ceng temen kantor itu terobati 😀
  • i’m no longer chubby 😀 udah kurus lagi.  udah back to my previous weight. ini sih bener2 tidak terencana. iya sempet diet ketat, mau kurusan dikit biar pinggangnya lebih enak, dengkulnya lebih enteng.. eh tau2 bablas. bablas sampe ke beratnya dulu pas kuliah, bedanya, umur ga bisa boong bok, perutnya tetep bleber *tepokjidat* kalo ditanya kenapa bisa kurus? ada jawabannya. gue GA ngemil. makannya bener2 cuma breakfast (sometimes) – lunch – dinner. 3 itu aja. kalo dulu kerja, sarapan aja uda nasi uduk .. siang bisa nasi padang .. abis lunch, rujak buah .. sore siomay/gorengan. malem masih makan lagi. Nah itu … gorengan dan siomay, bikin montok banget. oh bedanya lagi, dulu ga olahraga, kalo sekarang minimal seminggu sekali pasti berenang pun 😀
  • i told my hubby, gue lg support local designers 😀 terutama untuk baju2. berawal dari liat iklan berrybenka.com di detik, trus banyak baju lucu .. dan nemuin banyak banget yah talented local designers dengan design yang cantik, harganya pun ramah banget di kantong.
  • ow trus gue lagi tergila2 makan pete. HAHA! yes, that stinky beans. kayanya pernah gw bahas sebelumnya. terutama lg tertila2 sama pete bakar di restoran ikan bakar ujung pandang yang di jalan gandaria. man, that is one perfect grilled pete. matengnya pas, crunchy nya pas, sambelnya pun nikmat banget. gw bisa makan 2 papan sendiri -.-“
  • minggu ini gue dapet pesenan di luar menu Kedai! jadi ceritanya, mertua gue setiap hari minggu selalu ngumpul di suatu yayasan perkumpulan bapak2/ibu2 gitu deh. dan setiap minggu pasti disediain makan siang. mertua nawarin, mau masak ga masakan buat 40 orang? dari dulu ditawarin selalu nolak, dgn alesan bingung dapur di apartment yang kecil. but now, i have kitchen di kedai, dan gue tertantang buat terima tawaran itu. masakan catering dengan low budget. so here it goes … minggu ini gue diminta bikin pecel *mbak yg bikin* 2 tampah plus rempeyek, dan 2 panci gede sop sosis *jatah gue* semoga seleranya cocokkk, dan setiap minggu gue jadi mengasah kemampuan masak gue. cihuyyy!

i’m out! mau tutup. mau nyari makan. L-A-P-E-R!